Putin Ancam Gunakan Senjata Nukir

Primaderma Skincare

Jakarta, Pelanginews

Presiden Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi militer Rusia untuk berperang di Ukraina pada Rabu dan membuat ancaman terselubung untuk menggunakan senjata nuklir, dalam apa yang disebut NATO sebagai tindakan putus asa “sembrono” dalam menghadapi kekalahan yang membayanRusia Rusia.

Read More

Penerbangan keluar dari Rusia dengan cepat terjual habis setelah pengumuman mobilisasi militer pertama negara itu sejak Perang Dunia Kedua, pembalikan dramatis setelah berbulan-bulan di mana Moskow bersikeras bahwa operasinya “akan direncanakan”

Di negara yang jutaan mantan wajib militer sebagai cadangan, dekrit Putin tentang “mobilisasi parsial” tidak merinci siapa yang akan dipanggil.

Menteri Pertahanan Sergei Shoigu mengatakan 300.000 orang akan dimobilisasi dari jumlah 25 juta yang layak militer. Kontrak tentara profesional akan diperpanjang tanpa batas.

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi, Putin secara efektif mengumumkan rencana untuk mencaplok empat wilayah Ukraina, dengan mengatakan Moskow akan memfasilitasi referendum di wilayah Luhansk, Donetsk, Zaporizhzhia, dan Kherson di Ukraina untuk bergabung dengan Rusia. Sehari sebelumnya, pejabat Rusia di empat wilayah mengumumkan rencana pemungutan suara seperti itu minggu ini, yang dikecam negara-negara Barat sebagai palsu.

Putin mengatakan, tanpa bukti, bahwa para pejabat di negara-negara NATO telah mengancam akan menggunakan senjata nuklir untuk melawan Rusia tetapi Rusia “juga memiliki berbagai cara penghancuran”.

“Ketika integritas teritorial negara kami terancam, kami pasti akan menggunakan semua cara yang kami miliki untuk melindungi Rusia dan rakyat kami. Ini bukan gertakan,” katanya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan dia pikir Putin tidak akan mungkin menggunakan senjata nuklir tetapi ancaman itu menunjukkan mengapa penting untuk menentangnya.

“Saya tidak percaya bahwa dia akan menggunakan senjata-senjata ini. Saya tidak berpikir dunia akan mengizinkan dia untuk menggunakan senjata-senjata ini,” kata Zelenskiy dalam sambutannya yang dilaporkan oleh surat kabar Jerman Bild.

“Besok Putin dapat mengatakan: ‘Selain Ukraina, kami juga menginginkan bagian dari Polandia, jika tidak kami akan menggunakan senjata nuklir.’ Kami tidak dapat membuat kompromi ini,” kata Zelenskiy.

NATO

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengecam ancaman Putin untuk menggunakan senjata nuklir sebagai “retorika berbahaya dan sembrono”. Rencana mobilisasi menunjukkan “bahwa perang tidak berjalan sesuai rencananya”.

Mengenai potensi penggunaan senjata nuklir Rusia, “Kami akan memastikan bahwa tidak ada kesalahpahaman di Moskow tentang bagaimana tepatnya kami akan bereaksi,” kata Stoltenberg. “Yang paling penting adalah mencegah hal itu terjadi dan itulah mengapa kami sangat jelas dalam komunikasi kami dengan Rusia tentang konsekuensi yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Bridget Brink, duta besar AS untuk Ukraina, mengatakan Amerika Serikat tidak akan pernah mengakui klaim Rusia untuk mencaplok wilayah Ukraina.

“Referensi dan mobilisasi palsu adalah tanda-tanda kelemahan, kegagalan Rusia,” katanya di Twitter.

Pengumuman Putin datang setelah berminggu-minggu di mana pasukan invasi Rusia diarahkan ke timur laut Ukraina, dengan ribuan tentara Rusia melarikan diri dari posisi garis depan dalam pergeseran momentum terbesar sejak minggu-minggu awal perang.

Pasukan Ukraina telah merebut beberapa rute pasokan utama yang melayani garis depan Rusia di timur, dan mengatakan mereka sekarang siap untuk mendorong lebih dalam ke wilayah yang telah direbut Moskow selama berbulan-bulan pertempuran sengit.

“Tidak ada ancaman dan propaganda yang dapat menyembunyikan fakta bahwa Ukraina memenangkan perang ini, komunitas internasional bersatu dan Rusia menjadi paria global,” kata Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace.

Penasihat Zelenskiy Mykhailo Podolyak menyebut pidato Putin sebagai “daya tarik yang benar-benar dapat diprediksi, yang lebih terlihat seperti upaya untuk membenarkan kegagalan mereka sendiri”.

“Perang jelas tidak berjalan sesuai dengan skenario Rusia dan oleh karena itu mengharuskan Putin untuk membuat keputusan yang sangat tidak populer untuk memobilisasi dan sangat membatasi hak-hak orang,” kata Podolyak kepada Reuters melalui pesan teks.

Beberapa pakar militer Barat mengatakan penyusunan ratusan ribu pasukan baru akan memakan waktu berbulan-bulan, tidak banyak membantu memperlambat kerugian Rusia, dan bahkan dapat memperburuk keadaan dengan menarik sumber daya dari medan perang untuk melatih dan memperlengkapi rekrutan.

“Mengherankan. Tanda baru kelemahan RU,” tweet Mark Hertling, mantan komandan pasukan darat AS di Eropa. “Menempatkan ‘pemula’ di garis depan yang telah dianiaya, memiliki moral yang rendah & yang tidak mau (ada) menandakan lebih banyak bencana RU.” (reuters/lm)

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published.