Rusia Memulai Pemungutan Suara di Ukraina

Ketua komisi pemilihan pusat republik rakyat Donetsk yang memproklamirkan diri Vladimir Vysotsky mengunjungi tempat pemungutan suara menjelang referendum yang direncanakan tentang bergabungnya republik rakyat Donetsk ke Rusia, di Donetsk, Ukraina 22 September 2022. REUTERS/Alexander Ermochenko
Primaderma Skincare

Kiev, Pelanginews

Rusia meluncurkan referendum di empat wilayah pendudukan Ukraina pada Jumat yang diperkirakan akan digunakan oleh Moskow untuk membenarkan pencaplokan, tetapi Kyiv mengatakan pemungutan suara itu wajib karena penduduk diancam dengan hukuman jika mereka tidak ambil bagian.

Read More

Pemungutan suara tentang apakah wilayah itu harus menjadi bagian dari Rusia dimulai setelah Ukraina awal bulan ini merebut kembali sebagian besar wilayah dalam serangan balasan. Perang tujuh bulan Rusia telah menewaskan puluhan ribu, mencabut jutaan dan memukul ekonomi global.

Dengan Presiden Rusia Vladimir Putin juga mengumumkan minggu ini rancangan militer untuk merekrut 300.000 tentara untuk berperang di Ukraina, Kremlin tampaknya berusaha untuk mendapatkan kembali keunggulan dalam konflik yang menggila.

Dan dengan memasukkan empat wilayah ke dalam Rusia, Moskow dapat menggambarkan serangan untuk merebut kembali mereka sebagai serangan terhadap Rusia sendiri, sebuah peringatan bagi pendukung Kyiv dan Barat.

Putin pada hari Rabu mengatakan Rusia akan “menggunakan semua cara yang kami miliki” untuk melindungi dirinya sendiri, sebuah referensi yang jelas untuk senjata nuklir. “Ini bukan gertakan,” katanya.

Referendum telah dibahas selama berbulan-bulan oleh otoritas yang ditempatkan di Moskow di empat wilayah tetapi kemenangan Ukraina baru-baru ini mendorong perebutan untuk menjadwalkannya.

Pemungutan suara di provinsi Luhansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia, yang mewakili sekitar 15% wilayah Ukraina, akan berlangsung dari Jumat hingga Selasa.

“Pemungutan suara telah dimulai dalam referendum di wilayah Zaporizhzhia yang menjadi bagian dari Rusia sebagai entitas konstituen Federasi Rusia! Kami akan pulang! Astaga, teman-teman!” kata Vladimir Rogov, seorang pejabat di pemerintahan yang didukung Rusia di wilayah selatan Ukraina itu.

Referendum telah secara luas dikutuk oleh Barat sebagai tidak sah dan merupakan awal dari aneksasi ilegal. Tidak akan ada pengamat independen, dan sebagian besar penduduk sebelum perang telah melarikan diri.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE), yang memantau pemilu, mengatakan hasil pemilu tidak akan memiliki landasan hukum karena tidak sesuai dengan hukum Ukraina atau standar internasional dan wilayahnya tidak aman.

Laporan Pemaksaan

Serhiy Gaidai, gubernur wilayah Luhansk Ukraina, mengatakan bahwa di kota Bilovodsk yang dikuasai Rusia, seorang direktur perusahaan mengatakan kepada karyawan bahwa pemungutan suara itu wajib dan siapa pun yang menolak untuk ambil bagian akan dipecat dan nama mereka diberikan kepada dinas keamanan.

Dia mengatakan bahwa di kota Starobilsk, pihak berwenang Rusia melarang penduduk meninggalkan kota sampai Selasa dan kelompok-kelompok bersenjata telah dikirim untuk menggeledah rumah dan memaksa orang keluar untuk mengambil bagian dalam referendum.

“Suasana Rusia panik karena mereka tidak siap untuk melaksanakan begitu cepat apa yang disebut referendum ini, tidak ada dukungan, tidak ada cukup orang,” Yuriy Sobolevsky, wakil ketua pertama dewan regional Kherson dari Ukraina yang terlantar, kata di aplikasi perpesanan Telegram.

“Hari ini, hal terbaik bagi penduduk Kherson adalah tidak membuka pintu mereka.”

Ivan Fedorov, walikota Ukraina terguling dari Melitopol yang diduduki Rusia, bagian dari provinsi Zaporizhzhia, mengatakan di Telegram bahwa ledakan keras terdengar oleh penduduk di pusat kota pada pukul 7 pagi waktu setempat.

“Orang-orang takut meninggalkan rumah mereka,” kata Fedorov.

Rusia berpendapat bahwa referendum menawarkan kesempatan bagi orang-orang di wilayah tersebut untuk mengekspresikan pandangan mereka.

“Sejak awal operasi … kami mengatakan bahwa orang-orang di wilayah masing-masing harus memutuskan nasib mereka, dan seluruh situasi saat ini menegaskan bahwa mereka ingin menjadi tuan atas nasib mereka,” kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov minggu ini. .

Ukraina mengatakan Rusia bermaksud untuk membingkai hasil referendum sebagai tanda dukungan rakyat, dan kemudian menggunakannya sebagai dalih untuk aneksasi, mirip dengan pengambilalihan Krimea Ukraina pada 2014, yang belum diakui masyarakat internasional.

Pertahanan Diri

Mengisyaratkan perhitungan strategis Kremlin dalam menggelar referendum, mantan presiden Dmitry Medvedev, sekarang wakil kepala dewan keamanan nasionalnya, memperingatkan Moskow untuk selanjutnya akan menganggap setiap serangan di empat wilayah itu sebagai satu serangan terhadap Rusia sendiri.

“Perambahan ke wilayah Rusia adalah kejahatan yang memungkinkan Anda untuk menggunakan semua kekuatan pertahanan diri,” kata Medvedev dalam sebuah posting Telegram pada hari Kamis, menambahkan bahwa setiap senjata di gudang senjata Moskow, termasuk senjata nuklir strategis, dapat digunakan.

Hasil referendum yang sangat menguntungkan Rusia dianggap tak terelakkan, seperti di Krimea pada tahun 2014.

Plebisit telah dikecam sebagai lelucon ilegal oleh para pemimpin dunia termasuk Presiden AS Joe Biden, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Presiden Prancis Emmanuel Macron, serta NATO, Uni Eropa dan OSCE.

Rusia sudah menganggap Luhansk dan Donetsk, yang bersama-sama membentuk wilayah Donbas yang didukung Moskow, yang sebagian diduduki pada tahun 2014, sebagai negara merdeka.

Rusia tidak sepenuhnya mengendalikan salah satu dari empat wilayah tersebut, dengan hanya sekitar 60% wilayah Donetsk berada di tangan Rusia.

Ukraina mengatakan referendum adalah tanda bahwa Rusia sedang ketakutan.
“Keputusan apa pun yang mungkin diambil oleh pemimpin Rusia tidak mengubah apa pun untuk Ukraina,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy, Kamis.

Terlepas dari rencana untuk memobilisasi pasukan cadangan, Putin menyatakan bahwa Rusia hanya melakukan “operasi militer khusus” untuk mendemiliterisasi Ukraina, menyingkirkannya dari nasionalis yang berbahaya, dan mempertahankan Rusia dari NATO.

Kyiv dan Barat menyebut tindakan Rusia sebagai upaya imperialis yang tidak beralasan untuk merebut kembali negara yang menyingkirkan dominasi Rusia dengan pecahnya Uni Soviet pada 1991. (reuters/lm)

 

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published.