Zelenskiy Meminta Hak Veto Rusia Dicabut

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy terlihat di layar video saat ia menyampaikan pidato yang direkam pada Sidang ke-77 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa di Markas Besar PBB di New York City, AS, 21 September 2022. (REUTERS/Mike Segar)
Primaderma Skincare

New York, Pelanginews

Presiden Volodymyr Zelenskiy menuntut pengadilan khusus PBB untuk menjatuhkan “hukuman yang adil” kepada Rusia atas invasinya ke Ukraina, termasuk hukuman finansial dan pencabutan hak veto Moskow di Dewan Keamanan.

Read More

Pidato Zelenskiy yang direkam kepada para pemimpin dunia di Majelis Umum PBB pada hari Rabu datang setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi masa perang pertama Moskow sejak Perang Dunia Kedua dan mengancam akan menggunakan senjata nuklir untuk membela Rusia dalam apa yang dia sebut sebagai bentrokan Timur-Barat yang menentukan.

Moskow berencana untuk mengerahkan sekitar 300.000 tentara dalam eskalasi nyata dari invasi Ukraina yang dimulai pada bulan Februari dan telah menyebabkan ribuan orang tewas, jutaan orang mengungsi dan kota-kota menjadi puing-puing.

“Sebuah kejahatan telah dilakukan terhadap Ukraina, dan kami menuntut hukuman yang adil,” kata Zelenskiy kepada badan PBB itu.

“Sebuah pengadilan khusus harus dibentuk untuk menghukum Rusia atas kejahatan agresi terhadap negara kita … Rusia harus membayar perang ini dengan asetnya,” kata presiden Ukraina, mendesak PBB untuk “menghapus hak veto” dari Rusia. sebagai anggota Dewan Keamanan.

Zelenskiy memaparkan apa yang dia katakan sebagai lima kondisi perdamaian yang tidak dapat dinegosiasikan. Ini termasuk hukuman atas agresi Rusia, pemulihan keamanan dan integritas wilayah Ukraina, dan jaminan keamanan.

Banyak delegasi di PBB memberi Zelenskiy tepuk tangan meriah di akhir pidatonya.

Sebelumnya pada hari Rabu, Putin telah memerintahkan rancangan militer dalam pidato yang disiarkan televisi di mana ia juga mengumumkan langkah untuk mencaplok empat provinsi Ukraina dan mengancam akan menggunakan senjata nuklir untuk membela Rusia, dengan menyatakan: “Ini bukan gertakan”.

Tugas utama pasukan cadangan adalah memperkuat garis depan di Ukraina, yang saat ini panjangnya lebih dari 1.000 km (621 mil), kata Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu.

Pasukan cadangan akan membutuhkan pelatihan dan analis militer Barat mengatakan akan membutuhkan beberapa bulan sebelum mereka melihat tindakan.

Protes Mobilisasi

Penerbangan keluar dari Rusia dengan cepat terjual habis, dan pemimpin oposisi yang dipenjara Alexei Navalny menyerukan demonstrasi massal menentang mobilisasi. Baca selengkapnya

Kelompok pemantau protes independen OVD-Info mengatakan lebih dari 1.300 orang telah ditahan dalam protes pada Rabu malam.

Tanpa memberikan bukti, Putin menuduh para pejabat di negara-negara NATO mengancam akan menggunakan senjata nuklir untuk melawan Rusia. Mereka harus tahu bahwa “baling-baling cuaca dapat berbelok ke arah mereka”, katanya, seraya menambahkan bahwa Rusia “juga memiliki berbagai cara penghancuran”.

“Ketika integritas teritorial negara kami terancam, kami pasti akan menggunakan semua cara yang kami miliki untuk melindungi Rusia dan rakyat kami. Ini bukan gertakan.”

Presiden AS Joe Biden, dalam pidatonya di Majelis Umum PBB, menjawab: “Sekali lagi, baru hari ini, Presiden Putin telah membuat ancaman nuklir terbuka terhadap Eropa, dengan mengabaikan tanggung jawab rezim non-proliferasi secara sembrono.” Baca selengkapnya

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengutuk “eskalasi perang yang tidak bertanggung jawab” oleh Putin, dengan mengatakan “perilaku Putin hanya menunjukkan bahwa invasinya gagal.”

Para menteri luar negeri dari negara-negara maju Kelompok Tujuh (G7) mengkonfirmasi dalam pertemuan di New York pada hari Rabu kerja sama mereka dalam memperluas dukungan untuk Ukraina dan menanggapi ketahanan pangan dan energi, kata Kementerian Luar Negeri Jepang.

“Jelas Rusia ingin menghancurkan Ukraina,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell. “Kami tidak akan terintimidasi.” Baca selengkapnya

Rusia dan Ukraina melakukan pertukaran tahanan yang tidak terduga pada hari Rabu, yang terbesar sejak perang dimulai dan melibatkan hampir 300 orang, termasuk 10 orang asing dan komandan yang memimpin pertahanan Ukraina yang berkepanjangan di Mariupol awal tahun ini.Baca selengkapnya

Orang asing yang dibebaskan termasuk dua warga Inggris dan seorang Maroko yang telah dijatuhi hukuman mati pada Juni setelah ditangkap dalam pertempuran untuk Ukraina. Juga dibebaskan dalam kesepakatan yang ditengahi oleh Arab Saudi, menurut kementerian Saudi, adalah tiga warga Inggris lainnya, dua orang Amerika, seorang Kroasia, dan seorang warga negara Swedia.

Orang-orang Ukraina yang dibebaskan telah ditangkap setelah pertempuran panjang untuk kota pelabuhan Mariupol awal tahun ini dan termasuk komandan militer, kata Andriy Yermak, kepala kantor Presiden Volodymyr Zelenskiy. Baca selengkapnya

Langkah itu dilakukan pada saat Rusia menghadapi serangkaian kegagalan medan perang, dengan pasukan invasinya diarahkan ke timur laut Ukraina.

Pasukan Ukraina mengatakan mereka sekarang siap untuk mendorong lebih dalam ke wilayah yang telah direbut Moskow selama berbulan-bulan pertempuran sengit.

“Tidak ada ancaman dan propaganda yang dapat menyembunyikan fakta bahwa Ukraina memenangkan perang ini, komunitas internasional bersatu dan Rusia menjadi paria global,” kata Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace.

Resiko Politik

Mobilisasi Rusia mungkin merupakan langkah politik domestik paling berisiko selama dua dekade kekuasaan Putin, dan setelah berbulan-bulan Kremlin berjanji tidak akan melakukan hal seperti itu.

Perang sejauh ini tampaknya mendapat dukungan rakyat di negara di mana semua media independen telah ditutup dan kritik publik terhadap “operasi militer khusus” dilarang.

Tetapi bagi banyak orang Rusia biasa, terutama di kelas menengah perkotaan, prospek dikirim untuk berperang akan menjadi petunjuk pertama dari perang yang mempengaruhi mereka secara pribadi.

Di metro Moskow, para pria terlihat sedang mempelajari surat panggilan.

“Anda selalu merasa khawatir pada saat-saat seperti ini. Karena Anda memiliki istri dan anak-anak dan Anda memikirkannya,” kata seorang warga kepada Reuters.

Beberapa pakar militer Barat mengatakan menyusun ratusan ribu pasukan baru akan memakan waktu berbulan-bulan, tidak banyak membantu memperlambat kerugian Rusia, dan bahkan dapat memperburuk keadaan dengan menarik sumber daya dari medan perang untuk melatih dan memperlengkapi rekrutan. (reuters/lm)

 

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published.