Chelsea vs Salzburg 1-1, Graham Potter Kecewa

Marc Cucurella bereaksi setelah Chelsea kebobolan gol vs Salzburg (Sky Sports)
Primaderma Skincare

Jakarta, Pelanginews

Manajer baru Graham Potter memulai masa jabatannya di Chelsea dengan awal yang menegangkan ketika gol pembuka Raheem Sterling dibatalkan oleh Noah Okafor untuk menahan The Blues bermain imbang 1-1 melawan RB Salzburg di Stamford Bridge.

Read More

Hasilnya tidak akan banyak membantu mengurangi tekanan pada kampanye Grup E Liga Champions Chelsea, karena mereka tetap berada di dasar klasemen empat tim setelah dua pertandingan dimainkan dengan peluang yang sangat kecil
untuk maju ke fase sistem gugur kompetisi.

Dikutip dari Sky Sports, Chelsea membuka perjuangan mereka di Eropa dengan kekalahan mengecewakan 1-0 dari Dinamo Zagreb pekan lalu, yang mendorong pemecatan Thomas Tuchel, karena ia membayar harga tertinggi karena gagal berbagi visi jangka panjang kepemilikan baru untuk masa depan Chelsea.

Potter, menikmati rasa pertamanya dari kompetisi klub tingkat atas Eropa, mengaku belum pernah menghadiri pertandingan Liga Champions selama pembukaan resminya pada hari Selasa, apalagi menduduki kursi teratas di ruang istirahat selama satu pertandingan.

Sterling mengklaim gol pertama era Potter untuk membawa Chelsea unggul pada menit ke-48, mengumpulkan umpan silang mendatar Mason Mount dari kanan yang tidak dapat dipertahankan dengan baik oleh Salzburg.

Penyerang tanpa penjagaan itu diberikan cukup waktu dan ruang untuk mengukur tembakan, sebelum dengan tenang melepaskan tembakan ke sudut kanan bawah dari dalam kotak 18 yard – sebuah langkah yang akan dikagumi oleh bos Inggris Gareth Southgate, dengan Reece James juga terlibat. .

Tapi Salzburg menyamakan kedudukan pada 15 menit tersisa melalui pencetak gol terbanyak Okafor setelah Thiago Silva bersalah karena melakukan tekel, yang memungkinkan pemain pengganti Junior Adamu mengirimkan umpan silang rendah yang berbahaya. Okafor kemudian melakukan penyelesaian pertama dengan bantuan sedikit defleksi dari Cesar Azpilicueta.

Chelsea kembali beraksi setelah jeda akhir pekan Liga Premier karena kematian Ratu, tetapi tidak bisa menebus kekalahan merusak pekan lalu di Zagreb.

Menjelang kick-off di London barat, dua pensiunan Chelsea meletakkan karangan bunga di lapangan, sementara Potter muncul dari terowongan mengenakan jas hitam dan dasi hormat dan berterima kasih kepada pendukung tuan rumah atas sambutan hangat, sebelum tanah terdiam untuk mengenang Sang Ratu

The Blues, yang ditingkatkan dalam pendekatan mereka, masih dapat memperbaiki situasi mereka untuk mencapai babak 32 besar, tetapi kemungkinan harus mengalahkan AC Milan di kandang dan tandang dalam pertandingan back-to-back mereka dengan Italia pada bulan Oktober.

James dan Sterling sama-sama efektif secara sporadis di posisi melebar, tetapi masalah tetap ada di belakang tim, mengungkapkan banyak kekhawatiran yang sama yang menghambat penampilan di bawah Tuchel musim ini.

Di area penyerang, Chelsea kekurangan fluiditas yang dibutuhkan untuk menciptakan servis bagi sosok kesepian Pierre-Emerick Aubameyang, yang sekali lagi tidak banyak mempengaruhi jalannya pertandingan pada debut kandangnya.

Graham Potter

Sementara Graham Potter mengaku kecewa dengan hasil seri pada pertandingan perdana dia menjadi pelatih Chelsea.

“Frustrasi hanya dengan satu poin. Saya menikmati bagaimana para pemain melakukan pekerjaan mereka malam ini. Saya pikir kami membuat Raheem dalam situasi 1v1 yang bagus. Respons kami bagus untuk kebobolan”.

Dia menambahakan Chelsea membutuhkan gol kedua dan itu tidak datang dan membuat dia ke Kami kecewa dengan satu poin.

“Mereka memberikan segalanya. Saya sangat bangga dengan cara mereka bertindak. Ini juga tidak mudah bagi mereka. Pergantian pelatih dan semua yang menyertainya. Mereka telah bertindak secara profesional, jujur, dan bertanggung jawab. Upayanya 100 persen di sana. .

Dia mengatakan meraka membawa Raheem ke dalam beberapa situasi yang bagus dan mecetak gol yang bagus. Kami juga bisa berkembang. “Tetapi bagaimana para pemain mendekati permainan, saya sangat senang”. ujarnya.

“Apa pun yang Anda lakukan selalu ada plus dan minus. Kami di rumah, kami cewa haingin berada di depan. Ini bukan posisi yang kami inginkan – ini grup yang sulit – tetapi ada kualitas yang cukup di tim dan di skuad yang bisa kami tanggapi.

“Kami memahami tuntutan klub sepak bola ini. Saya percaya pada lingkungan dan budaya. Tapi saya mengerti kami juga harus menang. Kami berada di awal proses sebagai sekelompok staf dan pemain. Saya ingin membuat tim ini kompetitif dan dibanggakan oleh para pendukung tim.”

Susunan Pemain:

Chelsea (4-2-3-1): Kepa Arrizabalaga; Reece James, Cesar Azpilicueta (Hakim Ziyech 81′), Thiago Silva, Marc Cucurella; Mateo Kovacic (Conor Gallagher 81′), Jorginho, Mason Mount; Kai Havertz (Ruben Loftus-Cheek 66′), Pierre-Emerick Aubameyang (Armando Broja 66′), Raheem Sterling (Christian Pulisic 84′).

Salzburg (4-3-1-2): Philipp Kohn; Amar Dedic, Bernardo, Strahinja Pavlovic, Andreas Ulmer; Nicolas Capaldo, Nicolas Seiwald, Maurits Kjaergaard (Lucas Gourna-Douath 46′); Luka Sucic (Dijon Kameri 70′), Benjamin Sesko (Junior Adamu 70′), Noah Okafor.(lm)

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published.