Inggris Akan Kirim Rudal ke Ukraina

Serangan Rusia telah menghujani seluruh Ukraina dalam beberapa hari terakhir. (foto: AP)
Primaderma Skincare

Jakarta, Pelanginews

Inggris untuk pertama kalinya memberi Ukraina sejumlah rudal yang kuat untuk bertahan melawan serangan udara Rusia, tetapi tidak menyediakan senjata yang meluncurkannya.

Read More

Sebaliknya, roket AMRAAM – yang mampu menembak jatuh rudal jelajah – akan membantu mempersenjatai sistem pertahanan udara yang akan diberikan ke Ukraina oleh Amerika Serikat.

Kekurangan pasokan sistem ini berarti sekutu Barat, yang bertemu minggu ini di Brussels, berjuang untuk memenuhi permintaan yang semakin mendesak dari pemerintah di Kyiv untuk melindungi langit Ukraina dari serangan rudal dan pesawat tak berawak Rusia.

Ditanya oleh Sky News apakah kegagalan Barat untuk memberi Ukraina lebih banyak sistem pertahanan udara yang sangat dibutuhkan ini lebih cepat adalah karena kurangnya kemauan politik atau kurangnya pasokan, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dengan tegas hanya memberikan setengah jawaban.

“Tentu saja ini im Rudualbukan soal kurangnya kemauan,” katanya pada hari Rabu di markas NATO di Brussels, berbicara setelah memimpin kelompok kontak sekutu NATO dan mitra lain yang telah berkumpul untuk menjanjikan dukungan militer untuk Ukraina.

“Komitmen, tekad yang ketua [Kepala Staf Gabungan Jenderal Mike Milley] dan saya saksikan dalam pertemuan kelompok kontak hari ini sangat menginspirasi, dan itulah yang saya katakan kepada anggota kelompok. Mereka tetap berkomitmen untuk melakukan semua yang mereka inginkan. bisa untuk menghasilkan kemampuan tambahan.”

Tetapi seorang diplomat senior mengatakan kepada Sky News bahwa kekurangan pasokan sistem pertahanan udara merupakan faktor kunci yang membatasi kemampuan sekutu untuk menanggapi kebutuhan Ukraina.

Inggris dan anggota NATO lainnya memangkas pengeluaran pertahanan, menyusutkan ukuran angkatan bersenjata mereka dan mengurangi persediaan amunisi setelah berakhirnya Perang Dingin.

Invasi Rusia ke Ukraina terlambat memicu pemikiran ulang dalam pendanaan untuk keamanan kolektif mereka tetapi butuh waktu untuk mengisi kembali toko.

Rudal pertahanan udara Inggris, diperkirakan berjumlah dua digit, akan tiba di Ukraina dalam beberapa minggu mendatang.

“Serangan tanpa pandang bulu terbaru Rusia di wilayah sipil di Ukraina memerlukan dukungan lebih lanjut bagi mereka yang ingin membela negara mereka,” kata Menteri Pertahanan Ben Wallace, Kamis dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Pertahanan.

“Jadi hari ini saya telah mengizinkan pasokan rudal anti-pesawat AMRAAM ke Ukraina.

“Senjata-senjata ini akan membantu Ukraina mempertahankan langitnya dari serangan dan memperkuat pertahanan rudal mereka secara keseluruhan bersama NASAMS AS.”

Ketika para menteri pertahanan NATO berkumpul di Brussel untuk membahas dukungan tambahan untuk Ukraina, dia mengatakan kepada Sky News bahwa tidak ada risiko sekutu Barat kehabisan senjata untuk mendukung Ukraina karena

“tidak seperti Rusia”, Barat memiliki kemampuan “untuk memperbarui atau memang memproduksi senjata. rantai pasokan baru, yang sedang kami lakukan sekarang”.

Mr Wallace mengatakan dia tidak akan “berspekulasi” tentang bagaimana NATO akan menanggapi serangan nuklir oleh Rusia di Ukraina, menambahkan: “Dasarnya adalah bahwa NATO adalah aliansi dari semua jenis, kekuatan konvensional dan nuklir, dan pada dasarnya kami di sini untuk membuat yakin kesiapan kita adalah untuk apa pun yang dilemparkan kepada kita.”

Washington telah berjanji untuk mengirim total delapan Sistem Rudal Permukaan-ke-Udara Nasional (NASAMS) ke Ukraina, dengan dua yang pertama diharapkan akan segera dikirim dan enam lainnya dalam jangka waktu yang lebih lama.

Jerman juga telah mengirimkan satu sistem pertahanan udara, dengan tiga lainnya akan tiba tahun depan.

Selain roket baru, Inggris juga akan menyumbangkan ratusan rudal pertahanan udara tambahan yang kurang kuat serta ratusan drone dan 18 senjata artileri howitzer lainnya.

Pengumuman itu datang ketika para menteri pertahanan NATO bertemu untuk hari kedua di Brussels pada hari Kamis, meskipun Wallace tidak hadir pada pertemuan hari Rabu.

Mereka diharapkan mendiskusikan cara untuk membangun kembali persediaan amunisi mereka sendiri dan bekerja sama untuk mendapatkan senjata untuk keamanan mereka serta untuk tetap mendukung Ukraina dalam jangka panjang. (Skynews/lm)

 

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *