Media Spanyol Meratapi Tersingkirnya Barcelona dari Liga Champions

Foto : Robert Lewandowski (Sky Sports)
Primaderma Skincare

Jakarta, Pelanginews

Barcelona tersingkir dari Liga Champions dengan cara yang memalukan pada hari Rabu, kalah 3-0 di kandang dari Bayern Munich setelah kemenangan 4-0 Inter Milan atas Viktoria Plzen telah memastikan nasib mereka.

Read More

Kekalahan 3-0 di Camp Nou membuat tim Xavi hanya mengumpulkan empat poin dari lima pertandingan di Grup C, enam poin di belakang Inter yang berada di posisi kedua, memastikan mereka akan turun ke Liga Europa.

Ini adalah musim kedua berturut-turut di mana pemenang lima kali Barcelona gagal lolos ke babak 16 besar Liga Champions setelah sebelumnya melakukannya selama 17 musim berturut-turut.

Namun, kali ini, itu bisa terbukti lebih merusak. Barcelona menghabiskan lebih dari £ 130m untuk pemain baru di musim panas, termasuk £ 40m Robert Lewandowski, dan anggaran mereka untuk musim diperhitungkan dalam menjalankan ke perempat final Liga Champions.

Surat Kabar Spanyol Bereaksi

Keluarnya Barcelona dengan lemah lembut dari kompetisi memicu reaksi marah dari surat kabar olahraga Spanyol, dengan harian Catalan Sport melabelinya sebagai “kegagalan total”.

Halaman depan mereka menggambarkan kekalahan 3-0 dari Bayern Munich, di mana Barcelona bahkan tidak mencatatkan tembakan tepat sasaran, sebagai “pertandingan paling menyedihkan”. Prospek memenangkan Liga Europa “sama sekali bukan penghiburan bagi siapa pun,” tulis jurnalis Sergi Capdevila.

Mundo Deportivo juga sama muramnya, membawa kata ‘ciao’ dan ‘kaput’ di halaman depannya di atas gambar Sergio Busquets berlutut di lapangan dengan kepala tertunduk, dan menggambarkan Barcelona sebagai “korban ketidakefektifan mereka sendiri”.

“Untuk saat ini,” tulis Joan Poqui dalam laporan pertandingannya dari Camp Nou, “Kembalinya Barcelona ke kejayaan Eropa adalah sebuah mimpi.” Kolumnis Santi Nolla, sementara itu, menulis: “Ini hanya sebuah kegagalan.”

Joan Laporta, presiden klub yang kembali, “diperlukan untuk sukses dengan cepat”, tambah Nolla dilansir dari Sky Sports (28/10/2022)

“Dia menggunakan penjualan aset untuk membentuk skuat yang bisa lolos dari penyisihan grup. Dia tidak diminta untuk memenangkan Liga Champions, tapi pasti untuk mencapai fase berikutnya.

“Mereka masih bisa memenangkan La Liga, Copa del Rey dan Liga Europa, tapi mimpi besar itu sirna. Barcelona belum siap bersaing dengan tim-tim besar di Eropa.”

Di tempat lain, L’Esportiu menggunakan kata “penebusan dosa” di halaman depannya, menggambarkan Barcelona sebagai “tidak berdaya dan tidak mampu bersaing dengan elit Eropa”.

AS yang berbasis di Madrid , sementara itu, menggambarkan peristiwa malam itu sebagai “malam teror”, merujuk keluarnya Barcelona bersama dengan rekan-rekan La Liga mereka Atletico Madrid, yang juga tersingkir dengan hasil imbang 2-2 melawan Bayer Leverkusen di mana mereka gagal. penalti di menit akhir.

“Mimpi buruk tanpa akhir,” tulis jurnalis Santi Gimenez, menggambarkan keluarnya Barcelona sebagai “kegagalan total” yang menempati peringkat terburuk klub “selama seperempat abad”.

Kejam

Pelatih kepala Xavi menggambarkan kepergian Barcelona sebagai “kejam”, dengan mengatakan setelah pertandingan: “Kami tidak berada di level Bayern hari ini. Mereka lebih baik. Di Munich kami adalah diri kami sendiri, tetapi hari ini mereka lebih baik, intens.

“Eliminasi sebelum pertandingan mempengaruhi kami secara psikologis. Sekarang kami berlatih lagi besok dan memikirkan La Liga.

“Ada banyak harapan, tetapi kami mendapat grup yang sulit. Segala macam telah terjadi pada kami di babak penyisihan grup. Itu kejam bagi kami, tetapi kami tidak bersaing dengan baik hari ini.

“Saya telah mengatakan bahwa kami harus bersatu, mengatasi situasi secara langsung. Kami telah tersingkir dari Liga Champions tetapi musim tidak berakhir pada Oktober. Ada kompetisi lain.”

Gelandang Pedri menambahkan: “Tentu saja, ini sebuah kegagalan. Barca harus keluar dari grup dan kami belum melakukannya karena kami tidak pantas melanjutkan di Liga Champions.

“Kami adalah tim yang sangat muda, dengan banyak ruang untuk perbaikan, kami telah melakukan perekrutan yang hebat, tetapi itu belum cukup bagi kami untuk bersaing di Liga Champions dan itu adalah kekecewaan besar.

“Kami kekurangan banyak hal, tetapi kami harus kritis terhadap diri sendiri. Memang benar bahwa di Munich kami pantas mendapatkan lebih, di Milan ada beberapa keadaan… tetapi setelah melihat apa yang terjadi hari ini, jelas bahwa kami tidak siap untuk bersaing. di Liga Champions.” (lm)

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *