Rico Lewis, Pemain Termuda Cetak Gol di Liga Champions

Rico Lewis merayakan gol untuk Manchester City vs Sevilla (Foto : Sky Sports)
Primaderma Skincare

Jakarta, Pelanginews

Rico Lewis menjadi pemain termuda yang mencetak gol pada awal Liga Champions pertamanya saat ia memicu kebangkitan Manchester City dalam kemenangan 3-1 atas Sevilla.

Read More

Bek kanan berusia 17 tahun itu dengan tenang mencetak gol penyeimbang setelah Rafa Mir membawa Sevilla memimpin di babak pertama.

City harus memanggil Kevin De Bruyne dari bangku cadangan untuk mencari pemenang dan dia memberikan umpan dalam waktu tiga menit, memberi assist kepada Julian Alvarez dengan assist yang luar biasa – yang ke-12 musim ini. Alvarez kemudian meraih assist keduanya malam itu ketika memberi umpan kepada Riyad Mahrez untuk mengamankan pertandingan saat City finis di puncak Grup G.

Dilansir dari Sky Sports, Pep Guardiola berkata tentang Lewis: “Kami melihatnya setiap hari, kami tidak memberikan hadiah di sini. Bukan hanya karena dia penggemar Manchester City dan dari akademi, dia harus mendapatkannya. Tapi kami sudah sejak hari pertama bahwa ini dia memiliki sesuatu yang istimewa. Dia cukup agresif dalam bertahan tetapi memiliki banyak margin untuk ditingkatkan dan dengan bola ketika bermain di dalam dia sangat bagus. Dan di luar dia menunjukkan hari ini dengan umpan silang dan penyelesaiannya.”

Undian babak 16 besar, yang akan diunggulkan Manc City, akan diadakan pada pukul 12 siang pada hari Senin 7 November. Mereka akan menghadapi salah satu dari Club Brugge, Inter Milan, Frankfurt, Milan, RB Leipzig atau PSG.

Rico Lewis

Guardiola menahan keinginan untuk membawa Erling Haaland kembali ke lapangan setelah mesin pencetak gol menderita virus dan cedera kaki – dia kemungkinan akan siap untuk bentrokan dengan Fulham pada hari Sabtu.

Dua pertandingan terakhir City di Liga Champions berakhir 0-0 dan mereka gagal mencetak gol di babak pertama yang lesu. Sevilla, sementara itu, membawa ancaman serangan yang lebih besar dan Mir sudah dua kali melihat ke gawang sebelum membuka skor pada menit ke-31.

City memiliki sembilan tembakan sebelum turun minum tetapi hanya satu yang tepat sasaran. Guardiola mengubah taktiknya di babak pertama dengan mengeluarkan Jack Grealish dan menambahkan gelandang tengah lain ke dalam permainan dengan Rodri. Guardiola mengungkapkan Grealish adalah “pemain terbaik” di babak pertama tetapi menariknya karena campuran alasan taktis dan kelelahan.

Itu membuat dua bek sayap City lebih banyak bermain sebagai pemain sayap daripada gelandang terbalik dan Lewis – yang lahir pada 2004 – yang mencetak gol penyeimbang. Sebuah tekanan tinggi yang sukses membuat Sevilla kalah jumlah dan Alvarez memasukkan bola dengan bobot yang sempurna untuk Lewis, yang tetap tenang secara mengesankan untuk seseorang yang begitu muda dan mencetak gol dengan penyelesaian yang bagus.

Meskipun menyamakan kedudukan, City berjuang untuk menemukan ruang melawan blok rendah Sevilla dan Guardiola memanggil De Bruyne dari bangku cadangan. Alvarez telah melakukan beberapa pergerakan bagus di belakang bek tengah Sevilla sepanjang malam, tetapi tidak ada yang memiliki visi untuk menemukannya sampai De Bruyne mengambil bola di garis tengah dan memutar bola sensasional di belakang yang dia sembunyikan. Dari sana sang striker mengitari kiper dan melepaskan tembakan ke atap gawang.

Mahrez tampak seperti mengasihani dirinya sendiri pada waktu-waktu tertentu setelah awal musim yang buruk tetapi suasana hatinya membaik dengan delapan menit tersisa, mencetak penyelesaian yang luar biasa setelah ditemukan oleh umpan Alvarez yang tidak mementingkan diri sendiri.
(dh)

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *