Wolves Pecat Pelatih Bruno Lage

Primaderma Skincare

Jakarta, Pelanginews

Wolves memecat pelatih kepala Bruno Lage setelah kekalahan Sabtu di West Ham membuat mereka tergelincir ke zona degradasi.

Read More

Kekalahan 2-0 di Stadion London adalah yang keempat bagi Wolves musim ini dan petinggi klub telah memutuskan sudah waktunya untuk pergantian manajer.

Wolves menghabiskan £100 juta untuk membeli pemain baru musim panas ini saat Lage ingin membentuk tim sesuai dengan citranya, tetapi pelatih asal Portugal itu tidak mampu mengubah nasib timnya dan masa jabatannya selama 15 bulan telah berakhir.

Sejak menang 2-1 atas Aston Villa di Molineux pada 2 April, Wolves hanya memenangkan satu dari 15 pertandingan sebelumnya di Liga Premier.

Berbicara setelah kekalahan terbaru Wolves pada hari Sabtu – pertandingan yang akan terbukti menjadi pertandingan terakhir Lage yang bertanggung jawab – dia berkata: “Kami berada di bawah tekanan” dikutip dari Sky Sports (/10/2022).

“Kami akan terus bekerja. Saya tahu para penggemar mendukung kami. Kami mencoba melakukan yang terbaik untuk mereka. Kami berada di momen yang buruk, kami tidak memiliki gol atau kemenangan

“Kami harus terus bekerja. Saya bisa berjanji kami akan bekerja keras setiap hari untuk membawa permainan bagus dan kemenangan bagi tim.”

“Kami akan terus bekerja. Saya tahu para penggemar mendukung kami. Kami mencoba melakukan yang terbaik untuk mereka. Kami berada di momen yang buruk, kami tidak memiliki gol atau kemenangan.

“Kami harus terus bekerja. Saya bisa berjanji kami akan bekerja keras setiap hari untuk membawa permainan bagus dan kemenangan bagi tim.”

Menyedihkan

Tiga puluh satu pertandingan telah berakhir setelah 46 pertandingan di antaranya, Bruno Lage membuat Wolves berada di urutan ketujuh dalam tabel Liga Premier dan lima poin dari tempat Liga Champions. Sejak itu timnya telah hancur dan dia menemukan dirinya keluar dari pekerjaan.

Satu kemenangan dalam 15 pertandingan mencerminkan penurunan dramatis tu. Bukan hanya karena mereka adalah pencetak gol terendah di Liga Inggris musim ini. Fakta bahwa mereka telah mencetak lebih sedikit gol daripada Burnley sejak April – dan Burnley terdegradasi pada Mei.

Lage gagal mencapai tujuannya dengan tim yang tidak mencetak gol.

Meskipun ada ejekan dan nyanyian menjelang akhir kekalahan 2-0 dari West Ham pada Sabtu malam, mayoritas pendukung Wolves mempertahankan harapan bahwa hasilnya akan berubah. Banyak yang percaya bahwa bakat dalam tim akan menang.

Nama Lage dilantunkan dengan keras dan sering dalam dua pertandingan kandang terakhirnya dan tidak dapat menunjukkan kurangnya dukungan. Bahkan Dean Saunders dan Stale Solbakken memiliki rekor lebih baik dalam 15 pertandingan terakhir mereka. Apa pun liga yang Anda ikuti, itu pasti akan sedikit merusak suasana.

Namun kejadian di London terasa seperti sebuah akhir, seorang manajer yang tersesat. Ruben Neves, pemain terbaik Wolves, keluar dari posisinya di pertahanan. Daniel Podence yang mungil di depan. Nelson Semedo di sayap. Sebuah tim tidak dibentuk untuk bermain dengan kekuatan mereka sendiri. (lm)

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *