Pasca Pernyataan Biden, Amerika Masih Menerapkan Darurat Kesehatan

Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan saat ia merayakan pemberlakuan "Undang-Undang Pengurangan Inflasi 2022," yang ditandatangani Biden menjadi undang-undang pada Agustus, di South Lawn di Gedung Putih di Washington, AS, 13 September 2022. REUTERS/Kevin Foto Lamarque/File
Primaderma Skincare

Washington, Pelanginews

Meski Presiden Joe Biden mengatakan bahwa pandemi COVID-19 telah berakhir di Amerika Serikat, namum Amerika Serikat masih beroperasi dalam keadaan darurat kesehatan masyarakat.

Read More

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) AS diperkirakan akan memperbarui penunjukan itu pada Oktober tetapi kemudian membiarkan darurat kesehatan masyarakat berakhir pada Januari 2023.

Pejabat kesehatan seperti koordinator respons COVID-19 Gedung Putih Ashish Jha baru-baru ini pada bulan ini mengatakan “pandemi belum berakhir,” tetapi telah mengakui bahwa ada perubahan yang sedang berlangsung dalam perjuangannya melawan virus.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pekan lalu bahwa “akhir sudah di depan mata” pandemi, tetapi masih mendesak negara-negara untuk menjaga kewaspadaan mereka.

Virus, yang muncul di China pada akhir 2019, telah menewaskan lebih dari 6,5 juta orang – termasuk 1 juta tahun ini – dan menginfeksi 608 juta orang.

Vaksin dan perawatan telah membantu menurunkan tingkat kematian, dan kematian global akibat COVID-19 pekan lalu adalah yang terendah sejak Maret 2020, menurut WHO.

Di Amerika Serikat, rata-rata hampir 400 orang per hari terus meninggal karena COVID-19, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS dan rata-rata lebih dari 4.300 dirawat di rumah sakit setiap hari.

Tanda Pandemi Berakhir

Biden membuat komentarnya di sela-sela pameran mobil Detroit, yang terbesar di Amerika Utara, di mana presiden mencatat bahwa sangat sedikit orang di sekitarnya yang mengenakan masker.

Pedoman masker CDC sejak Februari telah merekomendasikan bahwa orang-orang di negara dengan tingkat COVID-19 rendah atau sedang – sekarang hampir 87% dari negara itu – tidak perlu memakai masker di dalam ruangan.

Instansi pemerintah AS juga telah menjatuhkan persyaratan masker di gedung-gedung federal di wilayah Washington dan tempat-tempat lain dengan tingkat COVID-19 rendah atau sedang.

Pemerintah federal berhenti mewajibkan masker di transportasi umum setelah pengadilan mengatakan tidak memiliki wewenang untuk melakukannya. Sebagian besar negara bagian juga telah mencabut persyaratan masker, termasuk New York, karena mereka mencoba membujuk lebih banyak pekerja untuk kembali ke kantor.

Sebagian besar sekolah di seluruh negeri meninggalkan pembelajaran jarak jauh untuk kelas tatap muka dan CDC mengatakan bulan lalu tidak akan lagi merekomendasikan karantina bagi orang yang terpapar virus, sehingga memudahkan guru dan siswa untuk tetap berada di kelas.

CDC juga tidak lagi merekomendasikan orang yang tidak divaksinasi untuk dikarantina setelah terpapar. Sekitar 95% populasi AS telah divaksinasi, sudah memiliki COVID-19, atau keduanya, katanya.

Amerika Serikat baru saja memulai kampanye vaksinasi COVID baru dengan booster yang disesuaikan dengan varian Omicron yang diunggulkan oleh dokter penyakit menular Anthony Fauci dibandingkan dengan upaya vaksinasi flu tahunan. (reuters/lm)

 

 

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published.