Pemilu Brasil, Lula da Silva Kalahkan Jair Bolsonaro

Luiz Inacio Lula da Silva
Primaderma Skincare

Sao Paulo, Pelanginews

Luiz Inacio Lula da Silva telah memenangkan pemilihan Brasil, mengalahkan Jair Bolsonaro, angka resmi menunjukkan.

Read More

Ini adalah pemilihan paling terpolarisasi di Brasil dalam ingatan baru-baru ini, mengadu Presiden Bolsonaro yang berhaluan sayap kanan melawan mantan pemimpin sayap kiri Lula da Silva

Atas kemenangannya, da Silva mentweet gambar sederhana tangannya di atas bendera Brasil dan kata: “Demokrasi.”

Ini adalah kembalinya kekuasaan yang menakjubkan bagi da Silva, 77, yang pemenjaraannya pada 2018 karena skandal korupsi membuatnya absen dari pemilihan tahun itu, membuka jalan bagi kandidat saat itu untuk menang Bolsonaro dan empat tahun politik sayap kanan.

Hukuman da Silva dibatalkan, tetapi dia menghadapi perjuangan berat, ketika dia memutuskan untuk mencalonkan diri kembali sebagai presiden, dengan jutaan orang Brasil terus percaya bahwa dia korup.

Setelah kemenangannya diumumkan, dia berkata: “Mereka mencoba mengubur saya hidup-hidup, dan saya di sini!”

Dan dalam pidato pertamanya kepada bangsa sebagai presiden terpilih, dia bersumpah komitmennya yang paling mendesak adalah untuk “mengakhiri kelaparan” di Brasil.

Kemenangannya menandai pertama kalinya sejak Brasil kembali ke demokrasi pada 1985, dimana presiden yang menjabat gagal memenangkan pemilihan kembali.

‘Waktu harapan dan masa depan’

Presiden Kolombia Gustavo Petro menulis: “Viva Lula,” sementara pemimpin Argentina Alberto Fernandez mengatakan kemenangan itu mengantarkan era baru “untuk sejarah Amerika Latin”.

Dia menambahkan: “Waktu harapan dan masa depan dimulai hari ini.”

Hitungan Mahkamah Agung Brasil menunjukkan bahwa itu adalah persaingan ketat – Mr da Silva mengumpulkan 50,8% suara dibandingkan dengan 49,2% untuk Bolsonaro, dengan 98,8% dari mesin suara dihitung.

Pemilu, di negara demokrasi terbesar keempat di dunia, berfungsi sebagai referendum atas dua visi yang sangat berbeda – dan sangat ditentang – untuk masa depan Brasil.

Bolsonaro bersumpah untuk mengkonsolidasikan perubahan tajam ke kanan dalam politik Brasil setelah kepresidenan yang menyaksikan salah satu wabah COVID-19 paling mematikan di dunia dan deforestasi yang meluas di lembah Amazon.

Mr da Silva menjanjikan lebih banyak tanggung jawab sosial dan lingkungan, membangkitkan meningkatnya kemakmuran kepresidenannya 2003-2010, sebelum skandal korupsi menodai Partai Buruhnya.

Lebih dari 120 juta orang Brasil diperkirakan akan memberikan suara, dengan pemungutan suara dilakukan secara elektronik.

Ada juga kekhawatiran Bolsonaro dapat menentang hasil pemilu jika dia kalah – seperti mantan Presiden AS Donald Trump .

Selama berbulan-bulan, dia mengklaim mesin pemungutan suara elektronik negara itu rentan terhadap penipuan, meskipun dia tidak pernah menunjukkan bukti.

Saat da Silva bersiap untuk memberikan pidato di sebuah hotel di São Paulo pada Minggu malam, Bolsonaro belum mengakui pemilihan.

Itu adalah jajak pendapat terdekat di negara itu dalam lebih dari tiga dekade. Lebih dari dua juta suara memisahkan kedua kandidat, dengan 99,5% suara dihitung. Balapan terdekat sebelumnya, pada 2014, diputuskan dengan selisih 3,46 juta suara.

Presiden baru, yang dikenal secara universal sebagai Lula, akan dilantik pada 1 Januari 2023. (skynews/lm)

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *