Referendum di Ukraina, Kiev Sebut Penduduk Dipaksa

Seorang wanita memberikan suaranya pada hari pertama referendum tentang bergabungnya wilayah Ukraina yang dikuasai Rusia ke Rusia, di Sevastopol, Krimea 23 September 2022. Pemungutan suara berlangsung untuk penduduk Donetsk (DPR) dan Luhansk yang memproklamirkan diri Republik Rakyat (LPR) dan wilayah yang dikuasai Rusia di wilayah Kherson dan Zaporizhzhia di Ukraina. REUTERS/Alexey Pavlishak
Primaderma Skincare

Kiev, Pelanginews

Rusia mengelar referendum pada Jumat yang bertujuan untuk mencaplok empat wilayah pendudukan Ukraina, menuai kecaman dari Kiev dan negara-negara Barat yang menganggap pemungutan suara itu palsu dan berjanji untuk tidak mengakui hasil mereka.

Read More

Para pejabat Ukraina mengatakan orang-orang dilarang meninggalkan beberapa daerah yang diduduki sampai pemungutan suara empat hari selesai, kelompok-kelompok bersenjata masuk ke rumah-rumah, dan karyawan diancam akan dipecat jika mereka tidak berpartisipasi.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan dalam pidato malam bahwa pemungutan suara akan “dikutuk dengan tegas” oleh dunia, bersama dengan mobilisasi yang dimulai Rusia minggu ini, termasuk di Krimea dan daerah lain di Ukraina yang diduduki Rusia.

“Ini bukan hanya kejahatan terhadap hukum internasional dan hukum Ukraina, ini adalah kejahatan terhadap orang-orang tertentu, terhadap suatu bangsa,” kata Zelenskiy.

Pemungutan suara untuk menjadi bagian dari Rusia diorganisir dengan tergesa-gesa setelah Ukraina merebut kembali sebagian besar wilayah timur laut dalam serangan balasan awal bulan ini.

Dengan Presiden Rusia Vladimir Putin juga mengumumkan rancangan militer minggu ini untuk mengumpulkan 300.000 tentara untuk berperang di Ukraina, Kremlin tampaknya berusaha untuk mendapatkan kembali keunggulan dalam konflik yang parah sejak invasi 24 Februari.

Zelenskiy juga berbicara kepada orang-orang di bagian Ukraina yang diduduki oleh Rusia, dan mengatakan mereka harus menolak upaya untuk memobilisasi mereka untuk berperang.

“Bersembunyi dari mobilisasi Rusia dengan cara apa pun yang Anda bisa. Hindari perintah wajib militer. Cobalah untuk pindah ke wilayah Ukraina yang bebas,” katanya, mendesak mereka yang berakhir di angkatan bersenjata Rusia untuk “menyabotase,” “mengganggu” dan melewati tentang intelijen ke Ukraina.

Dengan menggabungkan empat wilayah, Moskow dapat menggambarkan serangan untuk merebut kembali mereka sebagai serangan terhadap Rusia sendiri – berpotensi menggunakannya untuk membenarkan bahkan respons nuklir.

Putin dan pejabat Rusia lainnya menyebut senjata nuklir sebagai opsi ekstrem: prospek mengerikan dalam perang yang telah menewaskan puluhan ribu orang, mencabut jutaan orang, dan memukul ekonomi global.

Pemungutan suara di provinsi Luhansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia di timur dan tenggara, yang mewakili sekitar 15% wilayah Ukraina, dijadwalkan berlangsung dari Jumat hingga Selasa.

“Hari ini, hal terbaik bagi rakyat Kherson adalah tidak membuka pintu mereka,” kata Yuriy Sobolevsky, wakil ketua dewan pertama wilayah Kherson yang terlantar.

Di wilayah Donetsk, jumlah pemilih pada hari Jumat adalah 23,6%, Tass mengutip seorang pejabat setempat. Lebih dari 20,5% pemilih yang memenuhi syarat untuk memilih di wilayah Zaporizhzhia dan 15% dari mereka yang berada di wilayah Kherson memberikan suara pada hari Jumat, kantor berita Rusia Interfax melaporkan, mengutip pejabat pemilihan lokal.

“Dalam pandangan kami, itu sudah cukup untuk hari pertama pemungutan suara,” kata ketua komisi pemilihan Kherson yang didirikan di Rusia, Marina Zakharova, seperti dikutip.

Tempat pemungutan suara juga didirikan di Moskow, untuk penduduk daerah yang sekarang tinggal di Rusia. Pendukung pemerintah yang mengibarkan bendera menghadiri rapat umum di Moskow dan Sankt Peterburg untuk mendukung referendum dan upaya perang.

Total Pelanggaran

Serhiy Gaidai, Gubernur Luhansk Ukraina, mengatakan bahwa di kota Starobilsk, penduduk dilarang pergi dan orang-orang dipaksa keluar dari rumah untuk memilih.

Di kota Bilovodsk, seorang direktur perusahaan mengatakan kepada karyawan bahwa pemungutan suara adalah wajib dan siapa pun yang menolak untuk ambil bagian akan dipecat dan nama mereka diberikan kepada dinas keamanan, tambahnya.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan paksaan tersebut.

Ukraina, para pemimpin Barat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk pemungutan suara itu sebagai pendahulu tidak sah untuk aneksasi ilegal. Tidak ada pengamat independen, dan sebagian besar penduduk sebelum perang telah melarikan diri.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, berbicara di Ottawa, mengecam “referendum palsu” dan mengatakan Rusia “sekarang benar-benar melanggar Piagam PBB, prinsip-prinsipnya, nilai-nilainya, semua yang diperjuangkan PBB.”

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan aliansi militer akan meningkatkan dukungan untuk Ukraina dalam menanggapi referendum.

“Kami tidak akan pernah mengakui referendum ini yang tampaknya merupakan langkah menuju pencaplokan Rusia dan kami tidak akan pernah mengakui pencaplokan yang diklaim jika itu terjadi,” tambah negara-negara demokrasi industri terkemuka Kelompok Tujuh.

Moskow mengatakan mereka menawarkan kesempatan bagi orang-orang di wilayah tersebut untuk mengekspresikan pandangan mereka.

Denis Pushilin, kepala wilayah Donetsk separatis yang didukung Rusia, mengatakan “propaganda” Kyiv tentang pelanggaran ditujukan pada audiens Barat, Tass melaporkan.

Preseden Krimia

Rusia sebelumnya menggunakan referendum sebagai dalih untuk aneksasi di Krimea Ukraina pada 2014, yang belum diakui oleh komunitas internasional.

Putin menyatakan Rusia sedang melakukan “operasi militer khusus” untuk mendemiliterisasi Ukraina, menyingkirkan nasionalis berbahaya dan membela Rusia dari aliansi transatlantik NATO.

Dikucilkan oleh sebagian besar pemimpin Eropa, Putin menarik simpati langka dari teman lama Silvio Berlusconi , mantan perdana menteri Italia, yang mengatakan dia telah “didorong” ke dalam invasi untuk mencoba dan menempatkan “orang-orang baik” yang bertanggung jawab atas Kyiv.

Namun, Ukraina dan Barat mengatakan perang itu adalah upaya imperialis yang tidak beralasan untuk merebut kembali negara yang menyingkirkan dominasi Rusia dengan pecahnya Uni Soviet pada 1991.

Sebuah komisi investigasi yang diamanatkan PBB mengatakan telah menemukan bukti kejahatan perang termasuk eksekusi, pemerkosaan, penyiksaan dan pengurungan anak-anak di wilayah yang diduduki Rusia di Ukraina, setelah melakukan kunjungan ke 27 wilayah dan wawancara dengan lebih dari 150 korban dan saksi.

Rusia membantah menargetkan warga sipil dan mengatakan tuduhan pelecehan adalah kampanye kotor.

Di medan perang, Ukraina mengatakan telah menjatuhkan empat drone “kamikaze” buatan Iran di atas laut dekat pelabuhan Odesa. Ukraina mengeluarkan teguran kepada Teheran karena menyediakan senjata ke Rusia dan mengatakan akan mencabut akreditasi duta besar Iran dan memangkas jumlah diplomat Iran di Kyiv.

Di perbatasan, Rusia terus pergi untuk menghindari wajib militer. “Kami tidak mendukung apa yang terjadi sekarang. Kami tidak ingin menjadi bagian dari itu,” kata Slava, 29, dengan pasangannya Evgeniy di persimpangan ke Finlandia di mana lalu lintas melonjak.

Di salah satu daerah pedesaan yang miskin, seorang wanita merasa terganggu dengan panggilan – untuk saudara laki-lakinya yang sudah meninggal. (reuter/lm)

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *