Puluhan Rudal Hantam Ukraina, 11 Tewas

Api terlihat di jembatan Selat Kerch, juga dikenal sebagai Jembatan Krimea. foto: AP
Primaderma Skincare

Jakarta, Pelanginews

Sedikitnya 11 orang tewas dan puluhan lainnya cedera setelah serangan rudal Rusia menghantam kota-kota di seluruh Ukraina.

Read More

Ledakan telah menghantam Kyiv, Lviv, Ternopil, Dnipro, Zhytomyr, dan Zaporizhzhia.

Volodymyr Zelenskyy mengatakan dalam sebuah posting video yang menunjukkan dia di luar kantor kepresidenannya: “Mereka menginginkan kepanikan dan kekacauan, mereka ingin menghancurkan sistem energi kita.

“Target kedua adalah orang-orang. Waktu dan target seperti itu dipilih secara khusus untuk menyebabkan kerusakan sebanyak mungkin.”

Walikota Kyiv Vitali Klitschko mengatakan beberapa infrastruktur penting telah terkena, menambahkan: “Ibukota sedang diserang Rusia!

“Roket menghantam objek di pusat kota (di distrik Shevchenkiv) dan di distrik Solomyan. Peringatan udara, dan karena itu ancaman, terus berlanjut.

“Saya menghimbau kepada semua penduduk ibu kota: tetap di tempat penampungan selama alarm. Jika tidak ada kebutuhan mendesak, lebih baik tidak pergi ke kota hari ini.”

Jenderal tertinggi Ukraina mengatakan pasukan Ukraina menembak jatuh sedikitnya 41 rudal pada Senin pagi.

“Pagi ini, 75 rudal diluncurkan. 41 di antaranya dinetralkan oleh pertahanan udara kami,” tulis Jenderal Valeriy Zaluzhnyi, Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina, di Twitter.

Seorang saksi mata mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa asap hitam terlihat membubung dari sebuah gedung di pusat kota setelah suara ledakan.

Yang lain di media sosial memposting gambar yang diduga berasal dari kota, dengan beberapa mengklaim “serangan rudal” “dihancurkan” oleh pasukan Ukraina.

Serangan terakhir di Kyiv terjadi pada bulan Juni dengan satu rudal menghantam sebuah gedung apartemen, menewaskan satu orang dan melukai enam orang.

Editor keamanan dan pertahanan Sky News Deborah Haynes mengatakan: “Ada ketenangan yang relatif di sana dalam beberapa bulan terakhir.

“Ini sangat tidak biasa terjadi pemogokan tepat di jantung kota, di mana kantor-kantor pemerintah berada.

“Kami belum memiliki konfirmasi tentang apa yang telah terjadi … tetapi seorang penasihat presiden baru saja men-tweet menyebut Rusia sebagai negara teroris lagi dengan foto-foto api di belakang sebuah bangunan.”

Itu terjadi hanya beberapa hari setelah ledakan di Jembatan Selat Kerch yang menghubungkan Krimea yang diduduki dengan Rusia.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Moskow telah meluncurkan serangan rudal jarak jauh sebagai pembalasan atas serangan jembatan hari Sabtu.

“Jelas bahwa dinas rahasia Ukraina memerintahkan, mengatur dan melakukan serangan teroris yang bertujuan menghancurkan infrastruktur sipil penting Rusia,” kata Putin pada hari Senin .

Namun, tidak ada yang mengaku bertanggung jawab.

Sebelumnya, Mykhailo Podolyak, penasihat Presiden Ukraina Zelenskyy, mentweet: “Putin menuduh Ukraina melakukan terorisme? Kedengarannya terlalu sinis bahkan untuk Rusia. (Sky News/lm

Primaderma Skincare

Related posts

Primaderma Skincare

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *